~ SINAR MAWADDAH (~_^) ~

"Sebaik-baik iman adalah amal, Sebaik-baik amal adalah insan, Sebaik-baik insan adalah yang pemurah, Semurah-murah sedekah adalah senyuman, Sebaik-baik senyuman adalah yang menenangkan jiwa..."

Monolog...


Bismillahirrahmanirrahim...

Allahumma innii asbahtu min'ka fii nikmatiwwa'fiyatiw wasatrotin' fa atimma ni'mataka 'alayya wa'aafiyataka fiddunyawal akhiroh.

“Ya allah, sesungguhnya aku hadapi pagi hari yang Engkau berikan ini dengan kenikmatan serta 'afiyah dan tertutup rapi. Maka sempurnakanlah nikmat-Mu untukku, serta 'afiyah dan tutupan Engkau di dunia dan di akhirat”

<<<<<<<<<<>>>>>>>>>>

Aku...sepertinya adalah insan yang naif. kadangkala aku merasakan yang aku kuat berbanding mereka. kadangkala pula aku merasakan aku lemah berbanding mereka. kalaulah jasadku boleh dibahagi dua, pastinya akan aku bahagikan kepada kuat dan lemah. beribu kali aku bermonolog sendiri...mengapa aku begini? mengapa aku seakan-akan punya dua cara...yakni dua kehendak mengenai diri? adakah disebabkan pengaruh peribadi? dan...adakah disebabkan pengaruh sekeliling? apa yang sebetulnya aku mahukan? ya Allah...bantulah aku. terkadang aku keliru dan buntu. orang lain mungkin hadapi sisa hidup dengan "slumber". tapi aku tidak. masih ada perkara-perkara yang aku mahu capai sebelum aku menghadap-Nya.

Kini, apa yang aku inginkan adalah ketenangan yang tidak berbelah bagi. ketenangan yang hadir daripada hati yang ikhlas dan suci. aku rindukan diriku yang dulu. terlalu rindu. tapi aku tahu...selagi aku masih bernafas, aku akan diuji. bukan senang nak hadirkan diri seperti dulu. aku akan mencuba sedaya upaya. aku akan mencuba menjadi lebih elok dan berkualiti. tidak mahu menjadi manusia yang lalai, lupa dan leka.

Diatas muka bumi ini, aku hanya ingin bahagia, gembira dan kaya dengan kasih sayang serta rahmat-Nya. aku redha jika aku hidup sederhana, tidak kaya harta...asalkan aku bahagia dengan cintaku pada-Nya dan keluarga. kepuasan yang tidak dapat aku rasai sepenuhnya buat masa ini. masih belum mencukupi. bilakah aku akan merasai sepenuhnya? mungkin...bila tiba saatnya aku bergelar seseorang yang penting dalam diri seseorang. nun disana, aku akan meluangkan masa yang ada untuk-Nya, untuk diriku. aku sudah bersedia untuk melepaskan "taklif" ini...untuk menjadi srikandi yang berbudi serta menjaga hak-Nya, hak dia. apa yang penting bagiku adalah kualiti dan bukan kuantiti. itu yang sering aku fikirkan sedari mula hingga kini. namun, adakah aku bisa ya Allah? adakah hamba-Mu ini mampu? terasa sedih bila aku mengenangkan realiti. fantasinya, aku cuba memperelok diri dan budi pekerti pada yang sudi menciptakan diri ini yakni ya Rabbul Izzati. bantulah aku ya Rabbi...

Sekarang, aku mahukan itu. mahukan ketenangan yang tiada batasan. aku sedar, diriku amatlah berharga dan kerana itu aku akan teruskan hidup ini walaupun seringkali Dia menduga, menguji. bila jatuh, aku akan sedaya upaya bangun kembali. dan bila tegak berdiri, aku akan bersedia sebelum aku jatuh kembali. sesungguhnya kudratku ini adalah kerana-Nya. jika tidak, mungkin subuh tadi aku tidak mampu bangun untuk berniat, berdiri dengan betul, takbiratul ihram, rukuk, i'tidal, sujud, duduk diantara dua sujud, duduk tahiyat akhir dan mengucapkan salam. alhamdulillah ya Allah kerana aku masih bisa menggerakkan anggota badanku untuk melaksanakan tanggungjawabku pada-Mu. namun, seperti yang aku ungkapkan tadi, aku masih belum puas dan apa yang aku lakukan sekarang masih belum memuaskan hati sanubariku. esok lusa, tiada siapa tahu nasib diriku melainkan-Nya. waima, aku sendiri pun tidak tahu apakah nasibku kelak. aku hanya menunggu dan meneruskan hidup ini dengan acuan agamaku. aku cuba...!! tarbiyyatun qalbi.

P/s : Bukan senang untuk menjadi seorang wanita yang dapat memenuhi keinginan dan kehendak insan lain. bukan senang juga untuk menjadi wanita yang sempurna dengan makna yang sebenarnya. sesungguhnya, sebaik-baik wanita adalah wanita yang solehah.

Related Posts with Thumbnails
~ Ahlan ~ Selamat Datang ~ Welcome ~ Vanakam ~ Huang Ying ~

.::Asma al-Husna::.

.::Kalendar::.

.::Profil Penulis::.

My photo
Shah Alam, Malaysia
Salamunalaik wbt, I am Ikin. I really love music, fashionista, love poems, happy go lucky and easy going, simple.. but sometimes too complicated, talkative and suddenly will be so silent, like to make a jokes and always thinking to make somebody else smile and laugh with me. So, it's just pieces from me and nice to know you all out there. Salam ukhwah and happy browsing! May Allah swt bless us for always, insyaAllah..(^_^)

.::Tautan Dari Sahabat::.

.::Sahabat::.

.::Mari Celoteh::.

** Diharapkan apa jua yang "dilontarkan" diruangan chatbox ini adalah satu ungkapan yang ikhlas dari hati. Chatbox disediakan bukan untuk tujuan provokasi, bukan untuk menyindir dan bukan untuk menyakitkan hati hamba Allah swt yang lain. Berfikir sebelum menaip. Kerjasama pengunjung adalah amat dihargai. Semoga kita semua sentiasa diberkati Ilahi. Salam ukhwah dari pemilik blog. Sekian, terima kasih.(~_^)

.::Terimalah Taubatku::.

Hati hiba mengenangkan dosa-dosa yg ku lakukan...
Tuhan Maha Kuasa, terima taubat hamba berdosa...
Ku akui kelemahan diri...
Ku insafi kekurangan ini...
Ku kesali kejahilan ini...
Terimalah...taubatku ini...
Telah aku merasakan derita jiwa dan perasaan...
Kerana hilang dari jalan menuju redha-Mu ya Tuhan...

Ya Tuhan, terimalah...taubatku ini...(~_~)

.::Mutiara Kata::.

Kecantikan yang abadi terletak pada keelokkan adab dan ketinggian ilmu seseorang, bukan terletak pada wajah dan pakaiannya.~Hamka

Bagaimana juapun, kita hidup mesti beradat, dihapus adat lama pasti timbul adat baru.~Hamka

Keadilan yang ada pada diri seseorang raja, laksana sebentuk mutiara. Meskipun yang empunya telah mati, mutiara itu tetap tinggal dengan cahayanya.~Hukama

Kepercayaan agama menjelaskan bahawa manusia makhluk yang termulia darjatnya didalam alam. Penganut-penganut tiap-tiap agama mempercayai bahawa penganut agamalah yang paling mulia.~Hamka

Walaubagaimanapun alim seseorang itu, dia tidak akan dapat manfaat daripada ilmunya selagi ilmunya tidak berpedoman kepada akal.~Lukmanul Hakim

Ikhlas dan sejati akan bertemu didalam senyuman anak kecil, senyum yang sebenarnya senyum, senyum yang tidak disertai apa-apa.~Hamka

Bahagia sekali orang-orang yang menahan lidahnya daripada berkata-kata secara berlebih-lebihan dan mendermakan hartanya yang lebih.~Maksud Hadis

Yang menjadi kepala pemerintah ialah kebenaran dan yang menjadi hakim yang paling berkuasa ialah keadilan.~Hamka

Kalau engkau merasa berkuasa untuk membuat aniaya kepada hamba Allah, ingat pula bahawa Allah lebih berkuasa membalasnya.~Umar Al Khatab

Allah sangat menyukai orang-orang Mukmin yang mempunyai pekerjaan.~Hadis

Bertangguh itu pencuri masa.~Peribahasa Arab

Lebih baik menerima nama baik daripada harta.~Pujangga